Friday, May 15, 2009

Misteri Asal Usul Virus H1N1 (Swine Flu)

Selsema Babi telah merebak keseluruh dunia. Nampak gayanya negara kita juga tidak terkecuali dari wabak Selsema Babi (Swine Flu).

Kes 1
Seorang pelajar berusia 21 tahun disahkan positif influenza A (H1N1) melalui ujian makmal yang dilakukan pada 15 Mei 2009. Beliau sampai dengan penerbangan MH 091 dari Newark, USA dan tiba di lapangan terbang KLIA pada 7.15 pagi kelmarin. Pelajar berkenaan mengalami demam, sakit tekak dan sakit badan semalam dan dimasukkan ke Hospital Sungai Buloh pada hari yang sama. Rujuk HarakahDaily

Kes 2
PUTRAJAYA 16 Mei – Kes kedua influenza A (H1N1) dikesan di negara ini melibatkan seorang pelajar perempuan yang merupakan rakan kepada kes pertama yang dikesan semalam.

Kes kedua itu disahkan oleh Institut Penyelidikan Perubatan pagi ini dan mangsa berada di Hospital Pulau Pinang dalam keadaan stabil.

Timbalan Ketua Pengarah Kesihatan, Datuk Dr. Ramlee Rahmat mengumumkan mengenainya di sini hari ini. - Utusan. Juga boleh dirujuk di MalaysiaKini

Dua orang dikurantin di Perlis
Selain dari itu 2 orang disyaki, seorang lelaki berusia 43 tahun dan kanak-kanak berumur empat tahun dikuarantin di Hospital Tuanku Fauziah di sini untuk pemeriksaan kerana mempunyai simptom influenza A (H1N1).



Harga beberapa komoditi dijangkakan akan meningkat ekoran dari penularan wabak ini. Asal-muasal wabak ini merupakan misteri yang masih menjadi teka-teki. Terdapat dakwaan bahawa ia adalah virus buatan manusia, mungkinkah ia virus buatan Uncle Sam yang sengaja disebarkan. Allahu a'lam.


Dari Malaysiakini
Flu H1N1: 101 penumpang AirAsia dikurantin
May 17, 09 1:11pm

Kesemua 101 penumpang dan lima krew penerbangan AirAsia AK5358 - yang dinaiki penghidap influenca A (HINI) - dari Sepang ke Pulau Pinang pada 13 Mei lalu akan dikurantin di rumah berkuatkuasa serta.

Timbalan Ketua Pengarah Kesihatan, Datuk Dr Ramlee Rahmat memberita sidang media hari ini bahawa penerbangan tersebut berlepas dari LCCT Sepang pada jam 11 pagi hari berkenaan.

Beliau juga meminta penumpang penerbangan tersebut menghubungi Kementerian Kesihatan di talian 03-88810200/0300 atau jabatan kesihatan di negeri masing-masing atau pergi ke hospital berdekatan jika ada tanda-tanda menghidap selesema.

Katanya, jabatan kesihatan negeri-negeri terbabit juga telah diberi senarai nama penumpang terbabit untuk mengesan mereka, lapor theStar.

"Pegawai kementerian kesihatan akan melawat mereka yang diletakkan di bawah kurantin di rumah dua kali sehari," katanya.

Mengenai dua individu yang disahkan menghidap influenza A (H1N1), Dr Ramlee berkata mereka berada dalam keadaan stabil.

Pesakit pertama, katanya, masih lagi mengalami sedikit demam manakala penghidap kedua sudah tidak demam lagi.

Manakala anggota keluarga mereka, tambah Dr Ramlee, masih dikurantin di rumah masing-masing.

Mengenai penumpang pesawat MAS MH091 dari Newark yang dinaiki dua pesakit HINI itu, Dr Ramlee berkata, pihak kementerian mendapati 95 daripada 119 penumpangnya turun di Malaysia.

Katanya, mereka yang terdiri daripada 80 rakyat Malaysia dan 15 rakyat asing, telah diletakkan dikurantin tempat kediaman.

Kementerian juga, tambahnya, sedang berusaha untuk mengesan baki penumpang - seorang rakyat Malaysia dan 23 rakyat asing.

"Lima belas krew penerbangan MH091 dikurantin di rumah dan mereka dalam keadaan sihat," tambahnya.

Sumber:http://www.malaysiakini.com/news/104493

Flu A(H1N1): Penumpang MH 091 digesa hubungi kementerian
May 15, 09 5:02pm
kemaskini 8.10pm Untuk mencegah penularan wabak influenza A(H1N1), Kementerian Kesihatan menggesa semua penumpang dan anak kapal penerbangan MH 091 dari Newark, Amerika Syarikat menghubunginya segera.

Penerbangan tersebut - membawa seorang pelajar Malaysia yang disahkan dijangkiti wabak tersebut hari ini - tiba di lapangan terbang KLIA pada 7.15 pagi kelmarin.

Semua penumpang dan anak kapal pesawat tersebut dikehendaki menghubungi talian 03-8881 0200 atau 03-8881 0300 untuk tindakan susulan, kata Ketua Pengarah Kesihatan Malaysia, Tan Sri Dr Mohd Ismail Merican dalam satu kenyataan.

Pelajar 21 tahun itu, yang baru pulang dari Amerika Syarikat pada Rabu lalu, mula mengalami demam, sakit tekak dan sakit badan semalam dan dimasukkan ke Hospital Sungai Buloh pada hari yang sama.

bn penang koh tsu koon liow tiong lai 100808 03Mengesahkan kes pertama itu, Menteri Kesihatan Datuk Seri Liow Tiong Lai berkata kakitangan kesihatan sedang berusaha mengesan semua penumpang dalam penerbangan MH 091 dari Newark dan mereka yang berhubungan dengan pelajar itu sejak kepulangannya.

"(Tindakan) ini amat penting dan semua perlu beri kerjasama untuk mencegah penularan wabak penyakit ini di negara ini," katanya dari London, lapor Bernama.

Liow, dalam perjalanan ke Geneva, Switzerland untuk menghadiri Perhimpunan Agung WHO dan sedang transit di London.

Dalam kenyataan yang sama, Dr Mohd Ismail menegaskan bahawa orang ramai tidak perlu bimbang dengan situasi influenza A(H1N1) - juga dikenali selesema babi - di negara ini.

"Kementerian dengan kerjasama semua agensi terlibat sentiasa meningkatkan pemantauan situasi influenza A(H1N1) dalam memastikan tindakan proaktif diambil bagi melindungi kesihatan awam penduduk Malaysia," katanya.

Dalam perkembangan berkaitan, pemangku Menteri Kesihatan Datuk Seri Kong Cho Ha berkata kementerian mengkuarantin rumah kesemua lima anggota keluarga pesakit itu walaupun tiada antara
mereka yang menunjukkan sebarang simptom setakat ini, lapor Bernama.

Tambahnya, mereka yang mempunyai hubungan langsung dengan pesakit itu termasuk kakitangan hospital yang memeriksanya turut diletakkan bawah pemerhatian.

Kementerian dengan kerjasama Penerbangan Malaysia (MAS) juga
sedang menghubungi 192 penumpang dan tujuh krew dalam penerbangan tersebut untuk diperiksa.

Tambahnya, tetapi tidak semua penumpang terbabit berada di negara ini memandangkan ia merupakan penerbangan transit.

Kong, menteri perumahan dan kerajaan tempatan, memangku
jawatan tersebut sementara Liow ke Geneva, Switzerland.

Ditanya mengapa virus itu tidak dapat dikesan ketika pemeriksaan dibuat di lapangan terbang sebaliknya hanya dapat dikesan selepas dua hari apabila pelajar itu dimasukkan ke hospital, Kong berkata virus itu tidak menyebabkan demam serta-merta.

http://www.malaysiakini.com/news/104402

---------------------------------
Patricia Doyle, PhD : Jangan Divaksin Flu Babi

Ingat dalam tahun 1976 dan apa yang disebut dengan berjangkitnya wabah Flu Babi yang diakui bakal menjadi sebuah pandemik? Waktu itu hanya menjangkiti calon pegawai di Ft. Dix.

Mengapa? Karena Saya yakin bahwa apa yang disebut dengan virus Flu Babi yang waktu itu menjangkiti para calon pegawai sebagai akibat vaksin yang disuntikan kepada mereka. Tidak akan ada sesuatu pun yang dapat dilakukan untuk mencegah flu ini. Jangan disuntik vaksin flu musiman jika Anda dikatakan oleh mereka bahwa hal tersebut dapat mencegah varian jenis baru Flu Babi.

Apakah pemerintah mengembangkan virus Flu Babi pada tahun 1976 dan kemudian menjangkiti para calon pegawai tidak lain adalah sebagai alat untuk menguji-coba sejauh mana respon masyarakat dan untuk melihat kepatuhan mereka untuk mendapatkan suntikan vaksinasi melawan virus Flu Babi, atau para calon pegawai terinfeksi melalui vaksin yang terkontaminasi yang diberikan oleh mereka sebagai bagian dari aturan penerimaan calon pegawai, waktu itu berjangkitnya wabah penyakit adalah bohong, sampai menjadi kenyataan.

Saya merupakan salah seorang korban dari orang-orang yang tertipu untuk mendapatkan suntikan dan mengakibatkan Saya menderita sakit. Setelah mendapatkan suntikan vaksin tersebut, selama tiga bulan Saya sakit terbaring di tempat tidur.

Apa jadinya menyajikan bahan genetik baru kepada virus Flu Babi yang telah Saya menjulukinya dengan nama Flu Spanyol 2, the Sequel. Varian Flu Spanyol akan menggunakan rangkaian gen di dalam vaksin dalam badan manusia untuk lebih menghasilkan perubahan-perubahan yang menjadikan virus dapat lebih siap menginfeksi manusia.. Kami tidak ingin memberikan virus ini dengan bahan yang lebih dari genetik manusia, dengan demikian virus ini akan menginfeksi manusia lebih siap dari manusia yang satu kepada yang lainnya. Dengan dilakukannya vaksinasi individual maka mendorong terjadinya pandemik.


Sumber: http://johnfenzel.typepad.com/john_fenzels_blog/2007/04/index.html

1. Spanish Flu 1918 : The great pandemic of 1918 countered one tenet after another of what many perceived were basic features shared by all previous pandemics.

2. It struck much faster than was normal with an unprecedented mortality rate.

3. Apparently healthy people showed the full set of symptoms in an hour.

4. Disease raced through communities at a phenomenal rate - worldwide it killed over twice as many people as was killed in combat in WWI (over 20 million lives including 50K in the US alone)

5. Pandemic hit in three separate waves in less than a year with the second wave being the most deadly.

6. Pigs also suffered from Spanish flu - thus the name swine flu. An Iowa veterinarian, J.S. Koen, noted that pigs and people would both pick up the virus.


Juga terdapat persoalan keamanan dalam setiap perobaan vaksin. Salah satunya yang dilakukan pada tahun 1976. Beberapa orang bahkan berpikir bahwa vaksin yang diperuntukkan untuk mendorong pandemik mungkin dibutuhkan lebih dari satu kali vaksinasi, dapat disiapkan dua kali suntikan. Suntikan pertama mungkin hanya menambah beberapa kode genetik yang tidak aktif di dalam badan manusia, hingga seseorang mendapatkan suntikan vaksin kedua yang menyebabkannya infeksi. Suntikan vaksinasi tersebut dapat merangsang timbulnya Guillain-barre syndrome, Tifus atau beberapa kondisi lainnya.

Sebuah vaksin Influenza tidak memproteksi ataupun mencegah seseorang terkena flu. Hanya pengakuan industri farmasi saja, mungkin hanya mencegah beberapa komplikasi flu dan mungkin hanya dalam waktu yang singkat. Bahkan Saya sendiri tidak yakin begitu. Secara pribadi, Saya berpendapat justru vaksin melemahkan sistem ketahanan tubuh manusia dan juga membuat kita sakit karena racun yang berada di dalam vaksin. Saya kira masyarakat dapat memproteksi mereka sendiri dengan lebih baik dengan sering mencuci tangan secara menyeluruh. Masyarakat juga harus menggunakan sarung pelindung tangan ketika selama terjadinya pandemik. Jangan kuatir "Nampak Aneh". Saya tidak akan malu mengenakan masker dan sarung tangan. Saya melihat orang-orang Meksiko menggunakannnya.

Sebuah masalah besar selama terjadinya sebuah pandemik adalah bahwa kebutuhan-kebutuhan akan barang-barang tersebut dengan cepatnya akan menjadi sangat langka. Siapkanlah dari sekarang. Obatan-obatan. Kebutuhan kesehatan perorangan dan jangan lupa fido, juga binatang peliharaan kita. Ketika pandemik menyerang kita, akan terlambat menyimpannya. Juga jangan lupa, Air.

Kemungkinan kita tidak akan mendapatkan air bersih dan aliran listrik, jadi bersiap-siaplah.

Jadi, Saya sekali lagi mohon kepada Anda. JANGAN MAU DISUNTIK VAKSIN YANG DITAWARKAN MEREKA. MEREKA DAPAT MEMBUNUH ANDA SEBELUM ADA VIRUS YANG MEMBUNUH ANDA.

Pat Doyle
------------------------------------------

Flu Babi Meksiko :
Sebuah Permulaan Perang-Bio, Peristiwa Yang Akan Lebih Besar Daripada 9/11

Mexican Swine Flu :
An Advanced Biowar Event That Will Be Bigger Than 9/11
by The Earl of Stirling



Patricia Doyle, PhD : Jangan Divaksin Flu Babi
Tanggal 23 April 2009 dunia mulai menyadari adanya jenis baru yang sangat aneh dari flu babi H1N1 di Meksiko dengan kasus terbatas terjadi di Texas dan California. Pada pagi hari tanggal 24 April, kita mulai mendengar berita bahwa sudah ratusan orang terserang penyakit tersebut dan k.l. 20 orang meninggal. Pada sore hari kita mengetahui lebih dari 1.000 orang dilaporkan sakit dan lebih dari 60 orang meninggal. Terdapat alasan kuat untuk mencurigai bahwa peristiwa penyakit Flu Babi Meksiko ini tidak terjadi secara alami, namun merupakan sebuah Perang Bakteri Awal berupa rekombinasi DNA dari virus yang direkayasa secara genetik.

Berikut sejauh ini apa yang kami ketahui mengenai virus dimaksud. Virus ini sudah menyebar ke seluruh dunia melewati perbatasan Meksiko ke Amerika. Semua kegiatan sekolah di Meksiko diliburkan, jutaan pelajar diminta untuk tetap tinggal di rumah sebagai akibat serangan Flu Babi Meksiko. Korban-korban yang diserang oleh virus baru yang aneh ini baru-baru ini dilaporkan dari Californai dan Texas. Menurut laporan dari Meksiko, lebih dari 60 orang meninggal (sebenarnya jumlah korban dapat lebih banyak, mengingat kondisi perawatan kesehatan Meksiko serta sistem pelaporannya).


Here is a summary-excerpt of a Harvard University Kennedy School of Government Case Study entitled, "Swine Flu: Analogies from the Past." The main question it asks is, How to prevent pandemics through vaccination?
Sumber: http://johnfenzel.typepad.com/2007/04/index.html



Nampaknya anak-anak muda sehat yang paling berisiko. Serangan Flu Babi Meksiko ini serupa dengan serangan flu pembunuh yang sangat mematikan dalam sejarah, yaitu Flu Spanyol yang terjadi tahun 1918. Hampir semua negara-negara di dunia yang berkemampuan dalam mengembangkan program perang kuman tertarik untuk membuat ulang rangkaian DNA Flu Spanyol dan beberapa negara dilaporkan telah melakukannya.

Flu Babi Meksiko yang baru ini memiliki unsur-unsur DNA dari gabungan sbb: flu avian, flu manusia tipe A, flu manusia tipe B, flu Babi Asia dan flu Babi Eropa. Kombinasi aneh yang tidak pernah terjadi sebelumnya dan hanya mempunyai kesempatan kurang dari 1/10% dari sebuah peristiwa alamiah. Virus-virus yang biasa menjakiti manusia dan binatang dari empat benua atau lebih secara tiba-tiba terekombinasi kedalam sebuah bentuk flu baru yang menyerang ketika bukan saatnya musim serangan penyakit flu, menyebar diantara manusia dengan tingkat kematian 10%.

Lebih dari 1.000 orang dilaporkan terinfeksi di Meksiko, jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi. Kota Meksiko nampaknya menjadi pusat kegoncangan virus baru ini. Kota Meksiko penduduknya berjumlah 20 juta, umumnya sangat miskin. Kota Meksiko terkenal dengan miskinnya sanitasi dan kesehatan rakyat. "Jangan Minum Air" sudah menjadi pameo di Kota Meksiko selama beberapa dekade ini. Kondisi tersebut merupakan tempat sempurna berkembang biak dan meledaknya pertumbuhan virus pembunuh baru ini. Kota Meksiko menutup semua sekolah, tempat-tempat umum, dan perkantoran. Orang-orang memakai masker medis dijalanan. Pemerintah telah mengumumkan sebuah program darurat baru vaksinasi flu babi besar-besaran yang akan dilaksanakan dengan sebaik-baiknya , baik terhadap mereka yang tidak terjangkiti maupun kepada mereka yang pengaruhnya sangat terbatas, dan bila tidak melakukan vaksinasi pilihan terjeleknya adalah kematian pasien. Gagasan pihak berwenang dengan mengumumkan program vaksinasi adalah mencoba menahan kepanikan rakyat.

Baik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) maupun Pusat Pengontrolan Penyakit Amerika (US CDC) telah mengumumkan pada hari ini tanggal 24 April, bahwa mereka ‘sangat prihatin' terhadap perkembangan pandemik yang mendunia dari penyakit baru ini. Berdasarkan proyeksi canggih biowargaming, adalah sudah terlambat untuk menghentikan penyebaran global penyakit pembunuh ini. Berdasarkan tiga gelombang flu Spanyol, yang terakhir lebih mematikan, tingkat kematiannya berkisar antara 10% sampai dengan 40% dan seterusnya. Lebih banyak orang akan mati di Amerika, Meksiko, Kanada, Eropa dan dunia sebagai akibat Flu Babi Meksiko dibandingkan dengan korban kematian dalam Perang Dunia II.

Flu baru ini merupakan sebuah kreasi laboratorium canggih perang bakteri berasal dari DNA virus rekayasa genetik, penyebarannya karena terjadi karena: (1) virus tersebut kabur dari sebuah laboratorium; atau (2) dengan sengaja dilepaskan oleh bangsa tertentu atau organisasi bukan pemerintah atau individu yang terlatih dengan baik.

Bilamana saja terdapat sikap positif pemerintah terhadap datangnya malapetaka global ini, tentunya hal tersebut akan memaksa pemerintah merespon dengan cepat untuk mengatasi terjadinya serangan canggih perang-bakteri. Hal ini merupakan pemikiran pertimbangan penting jangka pendek, karena diketahui terdapat kecenderungan bahwa Israel akan melaksanakan serangan kepada Iran setidaknya dilakukan dalam pertengahan bulan Juli 2009 ini. Sejak 18 tahunan lalu, Iran sudah memperkerjakan sejumlah besar ilmuwan penting perang bakteri canggih bekas negara Uni Sovyet dan sudah mengeluarkan dana milyaran untuk asimetris MAD (Mutually Assured Destruction) sebagai kekuatan untuk membalas, diharapkan dapat menjawab setiap serangan yang signifikan terhadap Iran dengan melakukan serangan balik perang bakteri atas Israel, Amerika Utara dan Eropa dengan menggunakan in-place agents serta lusinan virus-virus rekayasa genetik, banyak diantaranya diproyeksikan dengan tingkat mematikan yang tinggi.

Peristiwa ini adalah sebuah kejadian perang bakteri canggih. Lebih besar daripada Peristiwa 11 September 2001, dan dengan perang bakteri canggih ini dapat mengakibatkan kematian yang jumlahnya melebihi angka kematian dari semua penyebab kematian dalam Perang Dunia II.

Stirling

----------------------------------
Terjemahan : akhirzaman
Dipetik dari Swaramuslim

Baca juga
Evolusi virus pandemik selesema

1 comment:

Anonymous said...

Kayaknya emang benar kalau H5N1 Ataupin H1N1 Merupakan Rekayasa Genetik Yang sengaja di buat manusia